Sedekah yang paling utama

Sedekah termasuk amalan yang sangat mulia karena itu adalah salah satu perwujudan ibadah hablun min an nas (hubungan antar sesama manusia). Dengan sedekah kita dapat membantu sesama kita yang membutuhkan dan kekurangan.

Sedekah pun berbagai macam bentuknya. Tidak hanya berupa materi, tetapi non materipun yang sekiranya dapat membantu orang lain juga termasuk sedekah. Memberi nasehat kepada orang yang membutuhkan, bahkan senyum merupakan sedekah yang yang paling mudah. Tentunya harus diiringi dengan ke ihlasan dan lillahi.

Lalu siapakah yang harus diutamakan untuk menerima sedekah dari kita? Yang pertama adalah keluarga dekat. Misalnya saudara kandung dan orang tua. Kemudian saudara jauh, tetangga, kerabat dan barulah kepada orang lain.

Terkadang ada kesalahpahaman pemaknaan antara sedekah dan kewajiban. Bagi seorang laki-laki yang telah berumah tangga, kewajiban memberi nafkah adalah untuk anak dan istri. Sementara selain itu termasuk sedekah. Jika ada yang menganggap bahwa memberi nafkah terhadap orang tua atau saudara kandung adalah kewajiban, itu merupakan kewajiban moral, bukan kewajiban syar`i.

Kadang pula ada orang yang mengutamakan pemberian sedekah kepada orang lain daripada keluarganya sendiri. Padahal orang tuanya sendiri kurang mampu. Sedekah yang diberikan mungkin bermanfaat bagi yang menerima akan tetapi alangkah baiknya jika kita mengutamakan keluarga kita dulu, barulah orang lain.

Sepertinya hukum sedekah ini hampir sama dengan hukum dakwah. Dalam berdakwah juga sebaiknya mendahulukan dakwah kepada diri sendiri dan keluarga barulah orang lain. Tapi kenapa saat ini keadaan terbalik? para mubaligh lebih bangga jika dia terkenal di masyarakat luas, dan membiarkan keluarganya sendiri berbuat tidak baik? Allahu a`lam bi shawab….

About these ads

22 Komentar

Filed under Siraman Rohani...

22 responses to “Sedekah yang paling utama

  1. oky…. good tapi aku lebih mendukung klo kita sedekah bukan materi saja entar aku khawatir mereka hanya mengharapkan terus menerus lebih baik mereka kita beri kailnya jangan ikannya

  2. sedekah tuch emang hukumnya wajib bagi siapaPun yg mampu memberikannya,Tapi kadang kita pengen sedekah Mengapa ada perasaan yg membuat kita ragu melaksanakannya?apakah tu godaan dr syetan or atau diri kita yg belum ikhlas?

  3. Rhido

    aku mau tanya klu saudara angkat statusnya gmana??

  4. buat ali jaenuddin :
    kalo masih ragu bersedekah ya jangan bersedekah..hee… daripada sedekah gak ihlash? mungkin keraguan itu dipengaruhi oleh nafsu untuk menumpuk harta demi kesenangan diri sendiri. Sedangkan nafsu itu datangnya dari syetan.

    buat ridho:
    saudara angkat, bukannya sudah masuk dalam keluarga kita sendiri? jadi kalau sodara angkat kita lebih membutuhkan daripada sodara kita sendiri, ya sebaiknya didahulukan.

  5. Bakri

    Ayo kita bersedekah, saling bantu menumpaskan kemiskinan dimasyarakat sekitar kita. Terutama yg kaya wajib membantu simiskin

  6. minta izin di copy yah :)

  7. Ping-balik: RainBoW PuRpLe d’ MoNstEr CoOKies :: Sedekah :: September :: 2008

  8. novi

    Bagaimana dgn pendapat ikhlas tidak ikhlas pasti dibalas ? Sptnya ini menjadi pertimbangan. Minimal kita harus bersedekah dulu baik ikhlas maupun tidak ikhlas. Karena kita tahu Allah tidak akan lupa akan janjinya. Karena Allah Maha Segalanya.

  9. yuupp…setuju dengan artikelnya…sedekah yang paling utama adalah keluarga tapi kadang2 orang2 yang sudah sukses dan saudaranya ada yang tidak punya mereka lebih mementingkan keperluan luarnya di banding saudaranya…

  10. nuril

    ijin copas yaa ^^ makasiiihh

  11. nurul

    Ada hadis sahih nya gak??

  12. lisdi

    saya perna baca juga, klo ke orangtua ga berhak menerima sedekah..aneh sih, tp bnr kata mba nurul..ada hadis sahih nya ga? soalnya saya benar2 ingin memperlancar sedekah saya..InsyaAllah..aminn..tp saya masih butuh sasaran yg tepat untuk menyampaikan sedekah saya, mohon jawabannya.

  13. adhel

    sya mw sedekah,tpi sya bngung,untuk Ibu, sdah pasti sya ssihkan sbagian gaji sya wlau dia sdah punya suami baru ( sebelumnya org tua laki sdah meninggal)…kbetulan sya jga dpat sedekah dri org lain,berupa sembako…karena sya bujangan,hidup d kost2an…gk mungkin sembako itu sya gunakan…niat sya mw sya kasih clening servis d tmpat sya bkerja,dri curhat dia mmang pntaslah dpat sedekah…tp d satu hal ad jg org yg hdupx lbih dulu sya tau ke adaanx..wktu itu dia pnjem uang,buat sahur ktax…sdih jg dgrx,brhubung sya blum gjian sya pnjemkn sekedarx saja…nah,pda wktu itu sya baca artikel ini…sya tringat jg adik perempuan sya yang sdah menikah,hidupx jga kekurangan,kebetulan ad ttangga sya yg sya anggap sbgai org tua angkt,krena sblum sya bkerja,sya smpet numpang hidup…..yg sya bngung spa yg harus sya dulukan untuk sya sedekahkn…..ap sya harus adil membagi rata nilai sedekah sya pada org tua kandung,org tua angkat,saudara kandung,clening servis sya, atau ttangga saya yg pnjem duit buat sahur…perlu d ketahui sya terbantu dgn adax bulan ramadhan ini sya mnjadi irit,artinya dengan berpuasa sya gk perlu beli mkan buat mkan siang.terkadang berbuka pun sya sering d masjid….untuk sahur hanya sya stok dengan supermi yg sya persiapkn 1 duz….itupun klw gk ksiangan bngun sahurx…Mohon pencerahanx…

  14. istanto

    sekedar utk sharing,dalil nya silahkan rekan2 buka QS Al baqoroh 260 sd 274.smoga bermanfaat.

  15. yusmus2929

    trimz ustadz. insyallah bermanfaat

  16. yusmus

    trimz ustadz

  17. ali hasan

    sedekah itu mencuci dosa,, dan penyakit moral adalah pencuci pahala.

  18. ustad, sy anak yatim sudah berkluarga, hidup pas2an, dan adik sy msh sekolah, sdang ibu saya bekerja jualan berdua dg saya, saya kasihan melihat ibu sy dr dulu smpai skrg mjdi tlg punggung kluarga adik dan ka2k sya. 1 mggu sekali gajian bersih 300 rbu, tapi smpai skrg g pernah punya uang, krna tiap punya uang selalu utk adik kakak q, pertanyaan nya… jika saya selalu sedekah buat ibu dan adik q, bgmana, dan sya bersedekah jga kpd org lain , sprti panti asuhan. masjid. apa itu sah?

  19. tryas akey

    bgymana y klaw ada shbt kita yg slalu mengutamakan kbahagiaan kita /slalu memberi apapun ksuka.an kita ,pdahl kta tak pernah meminta.
    tp dia hanya ingin dblas dg persaudara.an…
    dg dmikian dia ingin slalu tw apa yg kta perbuat, mnyindir kta teruz jka tak dberitau. dan slalu bilang,”jd sudah gk mw share lg, berart gk sayang lg dong ma aq. apalah dya ini hanya sbgai tman yg gk bsa jd yg terbaik bgi shabatny sndri.”
    kan kdang kta pny prifasi/sswt yg gk hruz dbcrakan kpd siapapun,
    kcwli curhat sama Allah.
    bgaimana y menyikapi hal ini? karna slalu bwat ht gk tenang…. mhon penjlasanny ukhti/ihwan…

  20. tryas akey

    bgymana y klaw ada shbt kita yg slalu mengutamakan kbahagiaan kita /slalu memberi apapun ksuka.an kita ,pdahl kta tak pernah meminta.
    tp dia hanya ingin dblas dg persaudara.an…
    dg dmikian dia ingin slalu tw apa yg kta perbuat, mnyindir kta teruz jka tak dberitau. dan slalu bilang,”jd sudah gk mw share lg, berart gk sayang lg dong ma aq. apalah dya ini hanya sbgai tman yg gk bsa jd yg terbaik bgi shabatny sndri.”
    kan kdang kta pny prifasi/sswt yg gk hruz dbcrakan kpd siapapun,
    kcwli curhat sama Allah.
    bgaimana y menyikapi hal ini? karna slalu bwat ht gk tenang…. mhon penjlasanny ustad

  21. zona Rida

    Asalamualaikum, ustad.

    orang tua saya (janda: usia 58) alhadulilah masih hidup dan sehat, beliau mewajibkan kepada anak-anaknya untuk mengeluarkan biaya bulan dan mingguan secara berkala dan rutin. pada awalnya, kami anak-anak sudah sepakat akan menanggung kebutuhan beliau secara bergantian sesuai kemampuan kami masing-masing. Namun, seiring berjalan waktu ke depan ini, kebutuhan beliau meningkat tidak cukup lagi apa yang sudah kami berikan. Jadi, beliau meminta kewajiban mingguan dan bulanan kepada kami.

    pekerjaan anak-anak,
    anak pertama: perempuan bekerja sebagai ibu rumah tangga, memiliki 2 anak bersekolah di SMU dan SD, Suami (wirasuasta).
    anak kedua: laki-laki bekerja sebagai tungkang jahit bekerjasama menjalankan usaha bersama istrinya. memiliki 2 anak bersekolah di SD dan 1 lagi belum sekolah.
    anak ketiga (perempuan) bekerja sebagai tenaga honorer mengajar dan sedang kuliah. sudah menikah memiliki seorang anak.
    anak ke empat: laki-laki sedang kulaih sekarang semester 5
    anak ke empat: laki-laki bekerja sebagai tenaga pengantar barang dan pengantar pasien di Rumah sakit.

    yang kami usahakan
    1. membantu pembiayaan orang tua
    2. membatu pembiayaan kuliah adik ke empat.

    menurut ustad, bagaimana masalah orang tua yang mewajibkan biaya bulanan dan mingguan? apakah tergolong sedekah?
    kami juga membantu pembiayaan kuliah adik ke empat, agar kuliah tidak terputus di tengah jalan.

    wasalam.
    terima kasih ustad.

  22. batamindonesia84A

    sukron….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s